Adakah OK untuk Berpisah Dengan Seseorang yang Berjuang Dengan Kesihatan Mental?

Beberapa tahun yang lalu, teman lelaki saya berpisah dengan saya kerana penyakit mental saya. Untuk lebih spesifik, saya dibuang kerana tingkah laku yang disebabkan oleh penyakit mental saya, dan tekanan yang ditanggung oleh hubungan kami. Itu adalah salah satu ketakutan terbesar saya yang menjadi kenyataan, 'terlalu banyak menangani' dalam hubungan.
Saya pernahbergelut dengan kemurunganselama bertahun-tahun sebelum hubungan itu, tetapi semasa kami bersama, saya mengalami salah satu titik paling gelap dan paling rendah saya - mengalami perubahan mood dan terisak-isak pada jari. Dia terpaksa menangani mantra menangis saya, keengganan untuk keluar dan bersosial dengan rakan-rakannya, dan malam saya serangan kegelisahan . Saya tidak dapat mengawal emosi saya.
Oleh itu, teman lelaki saya duduk dan memberitahu saya bahawa kemurungan saya membawanya ke bawah, dan dia tidak dapat mengatasinya lagi. Dia juga mengalami kemurungan, dan tingkah laku saya mempengaruhi kesihatan mentalnya sendiri. Ia sangat dahsyat, tetapi saya faham mengapa dia melakukannya. Sukar untuk 'merawat' orang yang tertekan ketika anda sendiri mengalami kemurungan.
Saya sering bertanya pada diri sendiri sekiranya saya melakukan perkara yang sama sekiranya saya memakai kasutnya. Secara jujur, saya mungkin akan.

Bagaimana Penyakit Mental Boleh Membuat Perpisahan Lebih Susah

Memutuskan sama ada atau tidak untuk menamatkan hubungan adalah keputusan yang sukar. Ya, ia sukar untuk dibuang, tetapi juga menjadi salah satu yang melakukan pembuangan sampah. Perkara boleh menjadi lebih sukar ketika anda merenungkan hubungan dengan seseorang yang mempunyai penyakit mental. Anda mungkin merasa bersalah atau merasa seperti orang jahat kerana berpisah dengan pasangan kerana sesuatu yang di luar kawalannya dan menyebabkan mereka menderita. Anda juga mungkin takut bahawa keadaan mereka akan bertambah buruk jika anda pergi.
Penyakit mental sahaja bukan alasan untuk berpisah dengan seseorang. Banyak orang dengan keadaan kesihatan mental dapat menikmati jangka masa panjang, memuaskan, bahagiahubungan. Hanya kerana seseorang tertekan, mengalami kegelisahan, atau [masukkan penyakit mental di sini], tidak bermaksud anda harus menghapusnya. Keadaan itu sendiri bukan alasan untuk berpisah dengan seseorang.



Bilakah Anda Harus Berpisah Dengan Seseorang Dengan Penyakit Mental?

Mungkin sudah waktunya untuk prihatin terhadap hubungan anda, ketika gejala penyakit mental menghalangi kehidupan anda sehari-hari, atau keselamatan anda terganggu. Anda pasti dapat menjalin hubungan yang sihat dengan seseorang yang mempunyai penyakit mental, tetapi awasi apabila keadaan menjadi tidak sihat.
Ahli terapi Talkspace Cynthia Catchings, LCSW-S, mengatakan 'Beberapa tanda-tanda kisah yang kita lihat dalam hubungan yang tidak sihat di mana masalah kesihatan mental hadir adalah: Kekerasan (verbal, fizikal, atau seksual), ketidakupayaan untuk mengawal emosi, halusinasi, tidak menghormati , kekurangan penyesalan atau empati terhadap orang atau haiwan, dan tingkah laku narsis. '

bendera merah

Sekiranya ada bendera merah ini, jangan abaikan. Keganasan atau penyalahgunaan keupayaantidak patutbertoleransi, tanpa mengira status penyakit mental. Keselamatan anda adalah penting, dan itu adalah yang pertama.
Secara umum, menderita penyakit jiwa bukanlah alasan untuk memperlakukan seseorang dengan buruk, dengan rasa tidak hormat, atau kurang empati, seperti yang dikatakan oleh Catchings. Orang yang menderita penyakit jiwa tentu dapat memperlakukan orang lain dengan hormat dan cinta, sama seperti orang yang tidak mempunyai penyakit mental boleh memperlakukan anda dengan buruk. Pada akhirnya, sama ada pasangan anda mempunyai penyakit mental atau tidak, anda akan mempertimbangkan untuk menamatkan sesuatu sekiranya anda tidak berpuas hati.

Kesan Terhadap Kesihatan Mental Anda Sendiri

Selain dari bendera merah ini, alasan lain yang menyebabkan anda memutuskan hubungan adalah jika hubungan itu merosakkan kesihatan mental anda sendiri - terutamanya jika anda sudah adakeadaan kesihatan mental.
Sekiranya keadaan anda tidak stabil, berurusan dengan seseorang yang juga tidak stabil boleh membahayakan anda berdua, seperti keadaan saya dengan teman lelaki saya yang juga mengalami kemurungan. Pada akhirnya,hanya ada banyak perkara yang boleh anda lakukan sebagai pasangan (dan bukan profesional kesihatan mental)untuk membantu seseorang, dan jika cuba mengurangkan kemurungan atau kegelisahan atau diagnosis orang lain menjadikan keadaan anda lebih teruk, anda harus mendahulukan diri.
Catchings berkata, “Perlu diingat bahawa keselamatan anda penting. Anda mungkin menyukai orang ini tetapi anda dapat membantunya dengan membenarkan seorang profesional kesihatan mental untuk bekerja dengan mereka, bukannya tinggal dalam hubungan dan berusaha menjadi penasihat peribadi mereka sendiri tanpa latihan yang sewajarnya. '

Petua Untuk Berpecah

Perpisahan adalah perpisahan, dan anda mungkin akan menanganinya dengan cara yang sama seperti yang anda hadapi untuk memutuskan hubungan dengan seseorang tanpa penyakit mental. Penangkapan menunjukkan 'baik, empati, dan tegas.' Anda mahu mengikut peraturan umumputus tanpa menjadi bualan: bersikap terbuka dan jujur, lakukan secara peribadi (jangan anda berani memikirkannya melalui pesanan teks), dengar apa yang mereka katakan, dan jangan beri mereka isyarat campuran selepas putus cinta.

Jaga keselamatan anda

Namun, ada beberapa langkah berjaga-jaga tambahan yang harus anda ambil ketika berpisah dengan seseorang dengan jenis penyakit mental atau kecenderungan ganas tertentu, agar lebih selamat. “Dalam hal ini, waktu dan mood juga penting. Kita harus tahu atau memahami pasangan kita cukup untuk mengenali jika mereka tertekan, manik, atau mungkin berhalusinasi kerana skizofrenia [atau penyakit mental lain]. ' Catchings berkata. 'Kami tidak mahu memperburuk gejala mereka atau menyebabkan tekanan, yang pasti dapat memburukkan lagi gejala mereka. Sekiranya boleh, disyorkan untuk menunggu sehingga gejala pasangan anda lebih stabil. Sentiasa melindungi keselamatan anda juga. '

Perasaan Perpecahan Pasca

Selepas putus cinta, adalah normal untuk merasa bersalah, tetapi anda perlu memberitahu diri anda bahawa anda melakukan perkara yang betul untuk diri sendiri, kesihatan mental dan keselamatan anda. Anda mungkin ingin menghubungi rakan karib anda dan memberitahu mereka untuk mengawasi mereka dan memberi sokongan kepada mereka semasa mereka mengalami perpisahan, dan juga memastikan mereka mengikuti rawatan mereka, sama ada itu terapi, ubat-ubatan, atau kedua-duanya.
Juga,amalkan penjagaan diri! Hanya kerana anda bukan orang yang putus cinta, itu tidak bermakna anda tidak akan mengalami kesakitan emosi. Tidak mudahmengatasi perpisahan. Luangkan masa untuk diri sendiri, buka rakan-rakan yang dipercayai, biarkan diri anda menangis, dantolonglahmenentangmengejar mantan anda di media sosial!

Pada akhirnya, anda harus melakukan yang terbaik untuk anda. Sudah tentu, tidak semua hubungan anda akan berjaya. Segala-galanya menghalangi, dan kadang-kadang perkara-perkara itu kebetulan berkaitan dengan penyakit mental. Setiap hubungan yang kita ada memberi kita pelajaran, dan dalam kes seperti ini, pelajarannya adalah bahawa kita harus melakukan yang terbaik untuk kesihatan dan keselamatan mental kita sendiri.